Pemberkasan Sertifikasi Masih Repot? Lakukan Tiga Hal di Bawah Ini

Info keluarnya dana sertifikasi adalah kabar gembira yang membuat para guru merasa lega, tenang, dan bahagia. Akan tetapi kabar ini sekaligus membuat mereka gundah, karena untuk mencairkannya, banyak sekali tugas yang harus para guru yang bersangkutan.

Oleh karena itu di bawah ini ada 3 hal yang bisa anda lakukan untuk mengurangi kerepotan Anda ketika mengisi berkas data sertifikasi guru.

Iklan

1. Biasakan menyimpan file backup setiap pembuatan berkas sertifikasi

File data backup ini sebaiknya Anda simpan di dalam folder yang aman dan bisa diakses di tahun berikutnya dengan mudah. Karena biasanya syarat sertifikasi, meskipun berbeda tetapi hal itu hanya masalah formatur saja dan tidak dalam substansi isi yang harus Anda isi.

Jika Anda memiliki file data backup maka ketika mengisi berkas persyaratan berkas sertifikasi, Anda tinggal menyalin data lama Anda di dalam file backup tersebut kemudian dipindahkan ke dalam format berkas data sertifikasi yang baru. Dengan cara ini Anda tidak harus mengetik ulang.

Karena jika Anda harus mengetik ulang, maka hal ini akan sangat lama dan akan sangat melelahkan. Karena banyak sekali data yang harus diinput mulai dari NUPTK, NIP, data diri, SK pengangkatan dan lain sebagainya.

2. Biasakan memiliki rekap berkas sertifikasi yang sudah tercetak

Jika pada tahun ini anda mengumpulkan 1 berkas sertifikasi sebaiknya Anda gandakan menjadi dua. Yang pertama dikumpulkan kepada dinas terkait dan yang kedua Anda simpan sendiri sebagai cadangan ketika akan ada pembuatan berkas sertifikasi di tahun berikutnya.

Iklan

Karena jika Anda telah memiliki print out dalam bentuk satu draft yang telah anda jilid dengan rapi, akan memudahkan saat Anda akan mengisi data baru Anda untuk mengecek ulang hal-hal apa saja yang berubah.

3. Biasakan untuk mengecek ulang berkas data sertifikasi Anda sebelum diserahkan

Kebiasaan buruk ketika mengumpulkan berkas sertifikasi adalah tidak mengecek ulang data-data yang ada. Hal ini biasanya akan merepotkan Anda sendiri, karena data yang kurang lengkap biasanya akan dikembalikan oleh dinas terkait.

Jika ini sampai terjadi akan membuat waktu anda terbuang sia-sia, karena terkadang letak rumah guru yang mengumpulkan data ini dengan letak dinas terkait sangat berjauhan.

Untuk mengantisipasi hal ini, cobalah ada cek lagi data Anda secara berulang-ulang terutama pada nama Kepala Sekolah, NIP juga tanggal dan bulan pencairan sertifikasi. Karena biasanya pada bagian inilah yang paling banyak terjadi kesalahan.

Inilah 3 tips bagi Anda yang akan membuat berkas data sertifikasi. Agar kinerja Anda semakin efektif dan waktu anda tidak terbuang sia-sia.

Iklan
BAGIKAN
iman adalah seorang blogger yang suka menulis dan berbagi dengan erudisi sebagai media penyampai ide dan informasi. Fokus Blogging di erudisi mulai 7 juli 2016. pin : 5F28E6EC