Tiga Jenis Najis dan Cara Penyuciannya

Najis adalah segala benda kotor menurut syara’. Misalnya bangkai binatang, nanah, babi, anjing, minuman keras dan segala sesuatu yang keluar dari qubul dan dubur. 

Najis terbagi menjadi tiga bagian, yaitu najis berat atau najis mughallazhah, najis sedang atau najis mutawassithah dan najis ringan atau najis mukhaffafah.

1. Najis mughallazhah (najis berat)

Najis mughallazhah adalah jenis najis yang tergolong dengan najis berat. Yang termasuk dalam najis mughallazhah adalah anjing, babi serta seluruh keturunannya. Cara menyucikan najis mughallazhah ini adalah dengan menghilangkan benda najis terlebih dahulu. Kemudian membasuhnya dengan tujuh kali basuhan dan salah satu basuhan dicampur dengan tanah yang suci.

2. Najis mukhaffafah (najis ringan)

Najis mukhaffafah adalah najis ringan yang termaksud dalam najis ini adalah air kencing bayi laki-laki yang belum berumur 2 tahun dan belum pernah makan sesuatu kecuali air air susu ibunya. Najis ini bisa disucikan dengan cara mengalirkan air pada tempat yang terkena najis.

3. Najis mutawassithah (najis sedang)

Najis mutawasitoh adalah jenis najis sedang atau pertengahan. Yang tergolong najis mutawassithah adalah suatu najis yang tidak termasuk dalam najis mughallazhah dan juga tidak termasuk dalam najis mukhaffafah. Cara membersihkan najis ini yaitu membasuh tempat yang terkena najis dengan air sampai bersih sampai tidak meninggalkan sifat-sifat najisnya (tidak meninggalkan warna, bau dan rasanya). Adapun jika dibasuh tiga kali basuhan dengan air bersih itu akan lebih baik.