Apa Salahnya Sih Jadi Jomblo?

Sebelum gue bahas nih topik gue mau cerita dulu deh pengalaman pribadi gue chat dengan cewek yang kerjaannya tiap hari galau terus, karena gue bosen liat timeline sosial media gue, akhirnya gue chat aja tuh bocah. Simak!

Git : gue sendiri, karena nama gue agitwardhana

Cynth : namanya cynthia

Berikut percakapannya :

Git : Permisi kak, kok kelihatannya galau banget ya mbak ada apa sih?

Cynth : Biasa aja kok git hehe

Git : Jangan boong cynth, gue liat timeline lo galau terus dari kemaren-kemaren makanya sekarang gue tanya. (dalem hati gue bilang “kebanyakan gaya banget nih cewek dipeduliin sama orang malah jawabnya gt”)

Cynth : Ya gitu deh git gue ngerasa hidup ini ga adil banget.

Git : Ga adil kenapa cynth? Siapa emang yang ga adil?

Cynth : Jadi gini git, kan gue lagi deket sama orang, terus setelah gue ketahui ternyata dia itu sahabatnya mantan gue. Ga adil banget kan?

Git : Haaaah? Gitu dibilang ga adil? Itu bukan ga adil cynth, tapi emang mungkin lo lagi diuji kuat kaga hahaha

Cynth : Diuji apaan sih git, masa mantan gue itu jelek-jelekin gue ke sahabatnya supaya ga deket lagi sama gue.

Git : Yaudah cynth sabar aja sih masih banyak laki-laki yang pesonanya jauh lebih tinggi dari orang yang lo suka sekarang *bukannya sok puitis nih

Cynth : Padahal tuh ya kalo jadi gue dah ga jomblo lagi, atau bahkan jomblo ngenes kayak lo git.

Git : Sabar, lagi bulan puasa gue mah. (dalem hati nggerutu, moga-moga lo jomblo sampe umur 50tahun cynth)

Dan percakapan terus berlalu, si cynthia ini adalah orang yang paling gamau dibilang sama orang jomblo, makanya tuh abis putus dari cowoknya buru-buru cari pacar yang baru.

Pertanyaannya dalam diri gue emang apa sih salahnya jadi jomblo?

Setelah gue pikir-pikir lagi ternyata banyak terjadi kesalahan dari masing-masing individu yang berpikiran bahwa jomblo itu adalah orang yang paling sengsara di dunia. Dengan terus menjomblo serasa dunia itu berputar 180derajat menghina kita, atau bahkan menolak kita ada dibumi.

Ya, ya, ya mungkin saja, padahal bila ditelaah lagi jadi jomblo itu enak banget tau, kenapa?

Sebenarnya orang menjomblo itu tidak sepenuhnya kesalahan pribadi, namun bisa saja kesalahan tersebut datang karena ada tujuan-tujuan tertentu yang menyebabkan seseorang itu terus menjomblo. Tetapi, sebagi insan manusia biasa gue punya hipotesa bahwa jomblo itu bisa dibilang emang nasib sih, loh kok bisa? Iya nasib akan pemikiran-pemikiran lo yang menurut gue begitudeh hehe.

Nah lalu intinya apa sih salahnya jadi jomblo itu?

Jadi jomblo nggak seburuk yang dikira orang kok! Walaupun terkadang sedikit iri dengan orang yang memiliki pasangan. Sebagai seorang manusia yang biasa seharusnya kita lebih pada memperbaiki diri sendiri dan terus berusaha mencapai yang terbaik. Selalu positif thinking kunci utama untuk melepas kegelisahan kehidupan kita sehari-hari, yang terus dipenuhi dengan pertanyaan orang lain seputar jomblo.

Jangan pernah takut ga laku deh pokoknya karena menjomblo, gue pribadi dengan menjomblo akhirnya bisa menjadi seorang penulis blog yang berusaha untuk terus berkarya.

Jadi untuk kalian yang masih jomblo, gausah malu dan gengsi deh dengan statusnya. Selalu positif thinking dan percaya dibalik semua ini pasti ada hikmahnya hehe :).

 

 

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here